Nulis aja! Gak usah banyak mikir

file_1480670035
dok.inspirasi.co

Suatu ketika saya bertanya pada seorang sahabat karib perihal dunia tulis menulis. Memang dia sudah lama berkecimpung di dunia tersebut. Rasanya cukup relevan menjadi tempat bertanya.

“Kok bisa sih tulisan lo renyah gitu, enak dibacanya”, komentar saya saat membaca puisinya. Hanya tulisan sederhana tentang nuansa pagi dikala hujan reda, tapi pemilihan kata dan penyambungan setiap katanya. Seolah saling hidup dan menari-nari.

Dia hanya menjawab singkat “Ya coba aja dengan mulai menulis. Mau kaku, jelek atau bahkan norak biarin aja”. Hmmm masa sih semudah dan seenak itu menulis, gumam saya waktu dengar dia berkata. “Ya memang gitu, awalnya harus tumbuhin semangat buat nulis, jadi gak peduli bagus atau jelek. Toh semua itu butuh proses”, dia menambahkan.

Memang sih dari awal membuat blog pribadi, hanya belasan tulisan yang berhasil saya selesaikan. Selebihnya mandek dibuku catatan. Jarak antara satu tulisan dengan tulisan lainnya bisa berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan. Sangat kurang produktif!

“Nah itu masalahnya, gimana caranya kita mendisiplinkan diri buat nulis”, komentarnya saat saya bilang begitu. “Jadiin nulis sebagai rutinitas, sebagai kebiasaan nanti pasti bakal ngalir sendiri”, katanya lagi.

“Tapi gua suka bingung mau nulis apa?”, Sergah saya waktu itu. Dia cuma bilang “Tulis apa yang Lo mau tulis”. Menurutnya menulis itu jangan berpikir macem-macem, yang penting nulis dulu. Mau hal sepele atau esai berat ya silahkan. Yang penting membiasakan nulis dulu. Kalo masalah ide tinggal cari dari hal-hal disekitar. Jadi jangan muluk-muluk cari ide yang “Wah” dan mikir tulisannya jadi “Wah”. Akhirnya gak jadi nulis karena gak dapet ide yang “Wah”.

Setelah menimbang-nimbang, sepertinya ada benarnya juga. Kenapa gak nulis dari hal kecil di sekitar. Toh itu pasti familiar sama diri kita sendiri. Jadi nulisnya juga enak gak harus mikir macem-macem. “Ok deh gua coba” kata saya pada sahabat karib. “Eh tapi jangan bosen ya pasti bakal gua recokin sama tulisan-tulisan gua” sambil nyengir.

Alhasil beberapa tulisan saya jadi juga, dan dia setia menjadi pembaca pertama. Memang sih awalnya tulisannya kaku kaya kanebo kering, maklum kebanyakan baca koran. Ya mau gimana lagi, tuntutan profesi yang harus selalu update berita. Udah gak ada waktu buat nyolong-nyolong baca novel atau bacaan ringan lainnya.

Dan benar aja, komentar sobat saya ini “Kurang-kurangin deh baca berita, banyakin baca fiksi, novel, cerpen atau puisi”. Tapi yang dia garis bawahin, pake bold pula, “Nulis aja terus jangan berhenti, targetin setiap hari minimal 1 tulisan”. Simpel sih sarannya tapi gak sesimpel itu juga dilakuin.

Semangat nulisnya kaya iman dan emen, naek turun gak terkendali. Ya harap maklum, udah lama gak nulis panjang. Bener kata orang skill sama kaya pisau, kalo gak dipake atau diasah ya lama-lama karatan dan tumpul.

Jadi Pe Er tersulit ya kuatin iman buat nulis. Sebagai “mantan” penulis yang udah lama gak nulis, ngetiknya aja masih gemetaran. Ya salah satunya tulisan ini, tulisan asal ketik disela-sela ngopi time di atap kantor.

Tapi sensasi nyelesain satu tulisan itu selalu jadi candu yang bikin pengen nulis terus. Nyeritain semua yang ada dipikiran tanpa ada yang larang. Semoga aja si Iman tetep kuat ya nemenin nulis . Jadi ayo kita nulis lagi, berbagi untuk kebaikan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s